Selasa, 27 Desember 2016

Untitled



Hasil gambar untuk cover conjuring 2



Nah sekarang gue mau berbagi pengalaman gue nonton nih film. Jadi ceritanya gue nonton ini flim di bioskop sama temen gue bertiga, namanya firda dan sofi, tapi gue enak manggilnya sopi :v . Sebenernya gue gak suka flim horor, tapi tuh kepooo, gue orangnya kepoo wkwk. Dan... Tadaa gue pun masuk ke bioskop dapet tempat duduk paling depan, dan itu gak enak banget, udah mana lagunya tegang, ngagetin, terus kalo muncul tiba-tiba nongol di layar kan gede tuh bhkbhbk kalo diinget-inget lucu juga. Gue nonton tuh sambil mainin tablet gue, di tutup gituh mukanya, si sopi malah ngomong "Yaampun anggita percuma nonton kalo di tutupin sih buang-buang duit". Bhkbhkbhk bodo amat gue mah. Tapi ya gue ngintip-ngintip juga sih, nonton juga. Udah gitu gue digodain sama si pirda&sopi " awas git kakinya ntar ada yang narik dari bawah" otomatis gue parno lah, langsung kaki gue keatas, udah kan gelap, berasa duduk di rumah/warteg kwkwkkw. Gue nengok ke sekeliling, kebelakang juga, cewek-cewek di belakang kayak ngomongin gue gitu, bisik-bisik kesebelahnya, gak tau ngetawain gue atau apa bhkbhk bodo amat gue mah. Effect setelah selesai nonton horor : Ini flim sukses bikin gue kebayang-bayang terus selama beberapa minggu, kebetulan kamar gue misah sendiri dari yg lain, pakaian gue di sanah semua, sebagian ada sih di yang lainnya, gue gak mau sama sekali ke kamar, gue tidur sama nenek, mandi parno, ke dapur sendiri parno, sampe mamah gue aja marah wkwkkwk. Dia bilang " mangkanya kalo takut gak usah nonton!" bhkbhk. Dan gayanya gue ngajakin pirda nonton CONJURING berikutnya, isu-isunya katanya ada Conjuring 3, khusus Valak sama Annabelle. Idddiiihhh... Bhkbhkbhkbhk

Sabtu, 05 November 2016

Melodi Kehidupan




Seiring berjalannya waktu gue pun kelas 11, waktu baru-baru kaka gue meninggal sewaktu masih kelas 10, gue ngerasa belum kepikiran apa hikmahnya.
Jujur aja gue itu bisa di bilang manja, gue ketergantungan sama kaka gue, menurut kalian wajar gak sih seorang adik dan punya kaka itu bergantung sama kakanya?
Alhasil ketika baru-baru ditinggal sama kaka ya berasa sih sepinya, gue gak bisa minta bantuan, contoh kalo ada tugas, kalo sulit itu pasti gue minta bantuan dia ya walaupun mamah harus ngebujuk dia dulu supaya mau.
Terus kalo ada tugas yg mengharuskan untuk nge print kan gue ke warnet sendirian tuh atau fotocopy atau mau beli sesuatu gue pun sendiri keluar rumah, kadang gue minta anter sama mamah, mamah juga gak selalu mau, dia mau mungkin karna berfikir gue tinggal sendiri mau sama siapa lagi?
JADI PADA DASARNYA SEMUA ANAK MANJA HARUS JADI MANDIRI UNTUK KEBUTUHAN HIDUPNYA. Kalo bukan diri sendiri, siapa lagi?
Nah  pas gue di kelas 11 semester 2 kira-kira, gue mulai berfikir tuh dan gue ngerasa gue tau hikmahya. Gue ketemu sama seseorang, gue sebut Miss.x(seumur gue kok), pada awalnya gue ngira dia baik, memang sih baik, baik itu sifat alamiah manusia kok, tapi baik itu luas kan artinya?
Terus gue deket makin deket tuh lama-lama sama Miss.x, lama-lama gue konsultasi tuh sama dia curhat-curhat tentang gue harus gimana, tentang cita-cita gue, padahal waktu itu gue terpaksa curhat sama orang, karna gue udah mentok, setres dan gak tau harus gimana. Karna di tinggal kaka gue, gue sempet jadi orang yg tertutup termasuk ke ortu gue, gue tertutup soal cita-cita dan tujuan gue doang kok.
Setelah gue cerita dia ngasih solusi baik sih tapi gak secara gamblang, ada beberapa yg harus gue pikirin sendiri, gue juga gak ngerti kenapa gituh?
Udah tuh setelah kejadian itu lama-lama gue makin mengenal siapa dia. Untuk pertama kalinya gue di kecewain sama orang yg niatnya mau jalan bareng-bareng buat kedepannya, sakit ya ternyata, beberapa hari gue inget itu terus. Sampe akhirnya ya yaudah gue jalanin aja hidup gue kayak biasanya, nah dari situh gue jadi gak gampang buat percaya/ngasih kepercayaan gue ke orang. Dan ya kalo menurut gue sih di kecewain/di khianatin sama orang terdekat tuh lebih sakit dari pada patah hati!
 Gue sempet berpikir kalo gak ada yg bisa di percaya selain, ALLAH dan diri sendiri. Tapi ya memang benar kan?
Hikmahnya mungkin kalo kaka gue masih ada gue bakalan bergantung terus, gak ngerti apa-apa, Cuma tau seneng-seneng doang. Gak bakal berubah-berubah.
Sekarang gue gak minta jemput papah gue lagi kalo pulang sekolah, naik angkot sendiri. Dan gue juga belajar hemat, gue pulang tuh pilih angkot yg cukup sekali aja naiknya, yg sekali angkot ini lebih jauh muternya, dan gue harus jalan dulu, ya gak jauh bgt kok jalannya sedeng. Kalo gue pilih yg dua kali angkot memang sih deket, tapi gue gak bisa hemat, 2 kali angkot Rp 6000, yaampun mending sekali angkot.
Gue ngelakuin itu karna gue butuh uang untuk les, orang tua gue gak selalu ada terus uangnya, gue kan sekarang kelas 12 dan mau kuliah itu ada seleksi kan, nah gue pikir-pikir gue butuh les, gue ngerasa  butuh bimbingan/tutor, kebetulan jurusan yg mau gue ambil itu melenceng dari jurusan gue di SMA sekarang, kalo otodidak kayaknya enggak deh, karna kalo salah siapa yg ngelurusin? Pokoknya gue butuh bimbingan. Nah Alhamdulillah ada aja yg ngasih gue duit, ya dari kerabat-kerabat yg dateng ke rumah, terkumpul tuh uang tabungan gue. Dan akhirnya gue sekarang alhamdulilah sudah bisa les. Gue deg-deg an mikirin gimana nanti lolos tidaknya. Di tambah mamah gue nyaranin nya kemana, gue mau nya kemana. Tapi mamah dukung-dukung aja sih, gue jadi agak takut mamah gue kalo beda pendapat gituh, yg namanya orangtua, kita kan butuh ikhlas ridhonya orang tua, tapi gue berpegang teguh sama Allah, usaha dan doa itu gue yakin gak ada yg sia-sia.
Gue ngelakuin ini semua untuk kaka gue, yg kedua untuk orangtua gue, gue gak suka kalo ada yg ngerendahin ortu gue, yg ketiga untuk Indonesia, kalo gue berhasil, gue ingin melakukan sesuatu untuk Indonesia. Gue gak pengen hidup gue biasa-biasa aja, gue pengen perjuangan dan cerita hidup gue gak biasa. Dan hasilnya luar biasa.

Dan katanya kalo kita mau merubah dunia, kita harus rubah dan mulai dari diri kita sendiri dulu. Dan gue mau nerusin semua impian, cita-cita kaka gue, Gue mau pilih jurusan yg melenceng untuk kuliah nanti itu cita-cita kaka gue, dan masih banyak lagi cita-cita beliau. Impian gue ditambah impian kaka gue di jadi satu. Gue rela ngerubah jati diri gue yg tadinya cewek banget berubah jadi tomboy, berpenampilan cuek kayak kaka gue, untuk ngewujutin itu semua, karna gue rasa di dunia luar itu di butuhkan orang yg gerak cepat, disiplin, dan sebagainya, kalo gue ke cewek-cewek an, lemah gemulai, gimana bisa gue ngelakuin itu semua? Dan jika itu semua sudah tercapai gue bakal balik kok ke diri gue yg sebenarnya. Dan gue ngelakuin itu semua sendiri, sekarang gue sudah mulai terbiasa dengan kesendirian, bukan berarti kesepian loh ya, beda.

Minggu, 30 Oktober 2016

Kehilangan


Well ini foto jaman dulu sama kaka gw( yg sebelah kiri) gak tau kapan fotonya karna udah lama jadi maklumin aja effect ny agak kontras.

Dia meninggal sekitar 2 tahun yang lalu, mendekati dia mau Wisuda, waktu itu gw duduk di bangku SMA kelas 10, masih awal bgt ya. Pertama kali gw denger berita kalo kk meninggal itu dari sepupu gw, dan nenek gw juga disitu, pas itu gw langsung masuk ke rumah dan gak tau knp langsung nangis. Herannya, padahal gw suka berantem sama kk, tp ya gak bisa di pungkiri kalo dia kk gw dan gw sayang sama dia, walaupun gw cuek-cuek aja. Dan yang bikin gw sedih lagi gw gak bisa nemenin dia selama dia di RS, dia sakit TBC dari semenjak SMP sampe dia kuliah dan udah stadium lanjut, dia kan harus berobat jalan 6 bulan tapi sempet putus, trs pas 2014 bulannya gw lupa, dia kambuh tuh trs kontrol lagi dan ternyata selama ini dia tuh belum sembuh walaupun udah gak batuk-batuk lagi, itu karna virusnya tidur"kata dokter sih gitu".

Dan ya akhirnya dibawa tuh ke RS SIDAWANGI di Cirebon, itu RS khusus paru-paru, waktu pertama kali dibawa ke Sidawangi sih gw ikut, trs dia sama sekali gak bisa jalan dan akhirnya di gendong sama pph gw, sebenernya gw juga gak ngerti knp dia sampe gak bisa jalan, ya  mungkin karna dia lemes gak ada tenaga sama sekali, badannya aja kurus kering. Dan sewaktu udah di dalem, pertama kali tuh kaka gw manggil gw dan megang tangan gw, gw kira dia minta sesuatu atau mau ngomong, ternyata dia megang tangan gw, kebetulan keluarga yg ikut lagi pada di luar ngurusin obat, infus, dsb.

Habis itu, yaa kerasa sih sedihnya, siapa yg gak nangis coba. Sehabis itu udah dah tuh gw pulang sama pph dan pakde, mamah jagain kaka di RS. Trs perkembangannya katanya dokternya nyaranin kalo kaka gw harus di bawa ke Bandung, dirawat di RS HASAN SADIKIN, yaaa khusus paru-paru juga katanya. Dan udah deh tuh gw gak tau gimana ceritanya dia di rawat di Bandung, karna gw gak ikut, yg nganter cuma pph sama mamah, gw harus sekolah dan nemenin nenek di rumah, pph juga gak stay di RS trs karna dia harus kerja, jadi kebanyakan mamah yg ngurusin dan nemenin kaka.
Gw cuma denger ceritanya gimana dia disanah dari mamah sewaktu dia udah gak ada. Terus bulan November tgl 13 tahun 2014, dia meninggal. Karna dia banyak temennya jadi yang  dateng ke rumah itu banyak, dari mulai temen SMP, SMA, KULIAH. Dosennya pun ikut ngelayat, temen-temennya pada sedih, ada salah satu temen ceweknya yang Histeris terus pingsan. Gw juga gak ngerti dia siapa, pffftt waktu itu gak sempet nanyain.

Sampe sekarang gw gak tau, gak ngerti kenapa temen-temennya keliatan sayang sama dia, kesan apa yg sudah dia buat? gw gak tau dia gimana kalo sama temen-temennya karna di rumah ke gw dia gak nunjukin rasa sayang nya,atau sikap, sifatnya, tapi sewaktu-waktu keliatan sih walaupun galak, yebelin, tapi kalo lagi deket enak juga. Tapi gw tau dia kaka terhebat, yang patut di banggakan, gak heran kalo mamah gw selalu nge bangga-banggain dia.
Pacarnya kaka gw juga waktu itu orang yg terakhir di kuburan, nangisin kaka gw. Kebetulan masih ada gw sama mamah, terus mamah nasehatin dia dan suruh pulang, sekarang sih pacarnya kaka gw itu udah gak ngontak gw lagi, tadi nya masih suka nanyain kabar, yaa sekarang udah punya pacar baru jadi mungkin dia gak mau larut sedih muluu.

Dan gw dapet banyak hikmah dan pelajaran, ketika kaka gw udah gak ada. Suka maupun duka.