Sabtu, 05 November 2016

Melodi Kehidupan




Seiring berjalannya waktu gue pun kelas 11, waktu baru-baru kaka gue meninggal sewaktu masih kelas 10, gue ngerasa belum kepikiran apa hikmahnya.
Jujur aja gue itu bisa di bilang manja, gue ketergantungan sama kaka gue, menurut kalian wajar gak sih seorang adik dan punya kaka itu bergantung sama kakanya?
Alhasil ketika baru-baru ditinggal sama kaka ya berasa sih sepinya, gue gak bisa minta bantuan, contoh kalo ada tugas, kalo sulit itu pasti gue minta bantuan dia ya walaupun mamah harus ngebujuk dia dulu supaya mau.
Terus kalo ada tugas yg mengharuskan untuk nge print kan gue ke warnet sendirian tuh atau fotocopy atau mau beli sesuatu gue pun sendiri keluar rumah, kadang gue minta anter sama mamah, mamah juga gak selalu mau, dia mau mungkin karna berfikir gue tinggal sendiri mau sama siapa lagi?
JADI PADA DASARNYA SEMUA ANAK MANJA HARUS JADI MANDIRI UNTUK KEBUTUHAN HIDUPNYA. Kalo bukan diri sendiri, siapa lagi?
Nah  pas gue di kelas 11 semester 2 kira-kira, gue mulai berfikir tuh dan gue ngerasa gue tau hikmahya. Gue ketemu sama seseorang, gue sebut Miss.x(seumur gue kok), pada awalnya gue ngira dia baik, memang sih baik, baik itu sifat alamiah manusia kok, tapi baik itu luas kan artinya?
Terus gue deket makin deket tuh lama-lama sama Miss.x, lama-lama gue konsultasi tuh sama dia curhat-curhat tentang gue harus gimana, tentang cita-cita gue, padahal waktu itu gue terpaksa curhat sama orang, karna gue udah mentok, setres dan gak tau harus gimana. Karna di tinggal kaka gue, gue sempet jadi orang yg tertutup termasuk ke ortu gue, gue tertutup soal cita-cita dan tujuan gue doang kok.
Setelah gue cerita dia ngasih solusi baik sih tapi gak secara gamblang, ada beberapa yg harus gue pikirin sendiri, gue juga gak ngerti kenapa gituh?
Udah tuh setelah kejadian itu lama-lama gue makin mengenal siapa dia. Untuk pertama kalinya gue di kecewain sama orang yg niatnya mau jalan bareng-bareng buat kedepannya, sakit ya ternyata, beberapa hari gue inget itu terus. Sampe akhirnya ya yaudah gue jalanin aja hidup gue kayak biasanya, nah dari situh gue jadi gak gampang buat percaya/ngasih kepercayaan gue ke orang. Dan ya kalo menurut gue sih di kecewain/di khianatin sama orang terdekat tuh lebih sakit dari pada patah hati!
 Gue sempet berpikir kalo gak ada yg bisa di percaya selain, ALLAH dan diri sendiri. Tapi ya memang benar kan?
Hikmahnya mungkin kalo kaka gue masih ada gue bakalan bergantung terus, gak ngerti apa-apa, Cuma tau seneng-seneng doang. Gak bakal berubah-berubah.
Sekarang gue gak minta jemput papah gue lagi kalo pulang sekolah, naik angkot sendiri. Dan gue juga belajar hemat, gue pulang tuh pilih angkot yg cukup sekali aja naiknya, yg sekali angkot ini lebih jauh muternya, dan gue harus jalan dulu, ya gak jauh bgt kok jalannya sedeng. Kalo gue pilih yg dua kali angkot memang sih deket, tapi gue gak bisa hemat, 2 kali angkot Rp 6000, yaampun mending sekali angkot.
Gue ngelakuin itu karna gue butuh uang untuk les, orang tua gue gak selalu ada terus uangnya, gue kan sekarang kelas 12 dan mau kuliah itu ada seleksi kan, nah gue pikir-pikir gue butuh les, gue ngerasa  butuh bimbingan/tutor, kebetulan jurusan yg mau gue ambil itu melenceng dari jurusan gue di SMA sekarang, kalo otodidak kayaknya enggak deh, karna kalo salah siapa yg ngelurusin? Pokoknya gue butuh bimbingan. Nah Alhamdulillah ada aja yg ngasih gue duit, ya dari kerabat-kerabat yg dateng ke rumah, terkumpul tuh uang tabungan gue. Dan akhirnya gue sekarang alhamdulilah sudah bisa les. Gue deg-deg an mikirin gimana nanti lolos tidaknya. Di tambah mamah gue nyaranin nya kemana, gue mau nya kemana. Tapi mamah dukung-dukung aja sih, gue jadi agak takut mamah gue kalo beda pendapat gituh, yg namanya orangtua, kita kan butuh ikhlas ridhonya orang tua, tapi gue berpegang teguh sama Allah, usaha dan doa itu gue yakin gak ada yg sia-sia.
Gue ngelakuin ini semua untuk kaka gue, yg kedua untuk orangtua gue, gue gak suka kalo ada yg ngerendahin ortu gue, yg ketiga untuk Indonesia, kalo gue berhasil, gue ingin melakukan sesuatu untuk Indonesia. Gue gak pengen hidup gue biasa-biasa aja, gue pengen perjuangan dan cerita hidup gue gak biasa. Dan hasilnya luar biasa.

Dan katanya kalo kita mau merubah dunia, kita harus rubah dan mulai dari diri kita sendiri dulu. Dan gue mau nerusin semua impian, cita-cita kaka gue, Gue mau pilih jurusan yg melenceng untuk kuliah nanti itu cita-cita kaka gue, dan masih banyak lagi cita-cita beliau. Impian gue ditambah impian kaka gue di jadi satu. Gue rela ngerubah jati diri gue yg tadinya cewek banget berubah jadi tomboy, berpenampilan cuek kayak kaka gue, untuk ngewujutin itu semua, karna gue rasa di dunia luar itu di butuhkan orang yg gerak cepat, disiplin, dan sebagainya, kalo gue ke cewek-cewek an, lemah gemulai, gimana bisa gue ngelakuin itu semua? Dan jika itu semua sudah tercapai gue bakal balik kok ke diri gue yg sebenarnya. Dan gue ngelakuin itu semua sendiri, sekarang gue sudah mulai terbiasa dengan kesendirian, bukan berarti kesepian loh ya, beda.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar